adakah budaya antri di negeri ini?

Kadang pertanyaan itu muncul…dalam pemikiranku… punyakah kita budaya antri? atau setidaknya merasa bersalahkah kita saat menyerobot giliran or milik orang lain? 

Apakah ketika pendidikan kita tidak secara resmi mengajarkan sesuatu lantas itu tidak menjadi bagian dari kebiasaan kita? I don’t know juga. Cuma lagi agak kesel… semalam di ATM…. gue dateng lagi ada orang di dalemnya trus gue nunggu.. ga ada siapa2 disitu. trus datenglah seorang tentara.. eh anak SECAPA dink….. beberapa menit kemudian… org yg make ATM kluar.. gue mo masuk eh diserobot ma tuh SECAPA.  refleks gue bilang ini tau ngantri ga sih?.. eh dianya malah cuek aja. ga merasa bersalah. 

itu bukan kejadian sekali dua kali.. gue alami beberapa kali dan gue sering liat orang-orang yang dengan tenangnya menyerobot antrian.  ntahlah..  mereka marah kalau orang lain menyerobot antrian mereka.. tapi mereka merasa itu biasa ketika menyerobot giliran orang lain? ada apa sebenarnya dengan masyarakat kita?

For me mengantri bukan cuma suatu etika tapi gaya hidup dan cara kita menghargai orang-orang disekeliling kita.

apa yang kamu ingin orang lain perbuat untukmu, lakukanlah dahulu untuk orang lain.

Share:

live by grace and mercy of the Lord. a pilgrimage in this world. astronomy communicator. food lovers. mac mania. gamers. chatters. wine and hang out lovers.

You may also like

3 Comments

  • di yogya tuh jauh lebih tertib. beli nasi gudeg di emperan aja ngantre

  • Hihihi…
    Antrianku sering diserobot ibu-ibu. Kalau nenek-nenek sih kupersilakan duluan.

    GBU

  • sepakat sama lo : antri gambaran etika. wahh klo gw mah jangan harap tuh orang bisa ngambil duit ATM nya…mo SECAPA kek..mo SECEPU kek…capee deehhh sama orang yang ga punya etika kyk gitu..

Leave a Reply

%d bloggers like this: