Journal

-- the pilgrim journey --

Home / kontemplasi / Berjaga-Jagalah Satu Jam Dengan Aku
Oct 10 2009

Berjaga-Jagalah Satu Jam Dengan Aku

“Tidakkah kamu sanggup berjaga-jaga satu jam dengan Aku? Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan: roh memang penurut, tetapi daging lemah.” (Mat 26 : 40 -41).

doaKalimat itu dilontarkan Yesus pada Petrus di taman Getsemani, saat Ia kembali dan mendapatkan murid-muridnya sedang tertidur.  Rasanya kalimat ini tampak begitu sederhana dan mudah. Permintaan Yesus pada murid-muridnya begitu sederhana yakni berjaga-jaga satu jam saja dengan Dia. Hanya satu jam.. dan mereka gagal.

Saat membaca kalimat ini mungkin memang kita berpikir, “ah mudah! toh hanya sejam”. Tapi dalam satu jam itu bisakah kita benar-benar bertahan untuk terjaga? ataukah kita kemudian membiarkan diri kita jatuh tertidur seperti murid-murid Yesus?

Pertanyaannya sekarang, bisakah kita? ataukah kita juga sering tertidur secara spiritual dan membiarkan permasalahan kehidupan menguasai kita? Ataukah kita terlalu sibuk dengan kehidupan kita, dan kita lupa untuk berjaga-jaga dengan Tuhan?

Apa sebenarnya arti ayat ini? Well.. pada kondisi saat itu, secara literal artinya memang tak bisakah para murid berjaga-jaga selama satu jam saja bersama Yesus yang saat itu berdoa di taman getsemani. Tapi ayat ini tak hanya berhenti pada kondisi di zaman Yesus hidup.

Firman Tuhan tak pernah berubah. Hari ini Firman yang sama kembali berbicara pada kita. Mengingatkan kita untuk berjagga-jaga bersama Tuhan. Ayat ini memang berbicara tentang kebersamaan dan hubungan manusia dengan Allah. Hubungan yang dekat dan senantiasa dibaharui dan bukan sekedar sebuah hubungan yang seadanya.  Satu jam mungkin singkat buat kita, tapi dalam satu jam jika kita berbicara dan membina hubungan dengan sesama, kita sudah bisa mengenal orang itu. Apalagi jika dilakukan setiap saat dan setiap hari.  Demikian juga hubungan manusia dengan Tuhan. Relasi yang dibina setiap hari akan membangun sebuah hubungan yang kokoh dan sulit untuk digoyahkan bahkan oleh gelombang hidup yang sangat besar sekalipun.

Ayat ini berbicara mengenai relasi manusia dengan Allah sekaligus juga meunjukkan kebergantungan manusia kepada Tuhan. Bagaimana tidak, Ayat berikutnya justru menunjukkan dengan jelas akibat dari ketidakmampuan untuk senantiasa berjaga-jaga bersama Dia.  Dikatakan, “ Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan: roh memang penurut, tetapi daging lemah.”

Ya.. tak salah lagi.. akibat dari ketidakmampuan manusia dalam berjaga-jaga, ia akan hanyut dan tenggelam dalam gelombang kehidupan dunia yang kadang membawa kehangatan dan kemewahan namun kadang membawa manusia dalam keterpurukan. Keinginan dan kehendak manusia yang lemah tidak mudah ditundukkan begitu saja. Gemerlap dunia seringkali mengikat dan menjerumuskan daging yang lemah itu. Roh memang penurut tapi daging lemah.

Dan itulah celah dimana dosa masuk. Keinginan yang dibuahkan. Keinginan yang dituruti dan entah apalagi. Kehidupan yang tdak bergantung pada Tuhan akan membawa manusia pada jalan kematian yang kekal walau mungkin perjalanan itu terasa nikmat dan menyenangkan dalam balutan kesenangan dan kelimpahan dunia.

Ego, ambisi, keinginan, harapan, kesenangan kadang menyeruak masuk dalam kehidupanku. Terasa manis namun seringkali berbuah pada kepahitan. Rutinitas yang terkadang membuatku menjauh dari Tuhan dan tak lagi berjaga-jaga justru membuatku jatuh tepuruk dalam keinginan yang berbuah dosa. Dan kata-kata itu benar adanya.. Roh memang penurut dan daging lemah. Di titik ketika kita tak lagi punya hubungan yang kokoh… saat itu kegamangan membawa kita pada pilihan yang salah, Kegelapan seakan menutup mata kita dan menipu kita dalam bayang-bayang semua kenikmatan dan kesenangan sesaat.

Terkadang hasrat dan keinginan yang hadir tak ingin ditolak karena ia menawarkan surga dunia. Keinginan itu begitu menggoda dan kita tak mampu menundukkan keinginan kita dibawah kehendak Tuhan. Saat ini terjadi.. keinginan itu pun berbuah dosa…

Lantas bagaimanakah kita bisa berjaga-jaga dengan Tuhan? Jawabannya ada pada Doa dan pengenalan akan Allah. Doa adalah nafas kehidupan orang percaya. Komunikasi nyata antara manusia dan penciptanya. Doa melahirkan kerinduan untuk mengenal Dia sekaligus kesiagaan bagi kita untuk tetap berada dalam naunganNya yang dapat menutup setiap celah yang terbuka. Doa jugalah yang membuka mata roh manusia tetap terjaga akan setiap godaan dan keinginan.  Doa bisa membuat kita tetap terjaga dan mengenali auman singa yang berusaha menerkam kita.

Kehidupan dunia menawarkan banyak hal. Kesenangan, kepedihan semua ada. Kita tinggal memilih. Sama seperti kehidupan bersama Tuhan. ia juga menawarkan dua pilihan. Berkat atau kutuk, kehidupan ataukah kematian. Jalan mana yang dipilih memang itu pilihan setiap orang.

Satu jam memang singkat. Namun jika satu jam demi satu jam dirangkai.. ia akan menghasilkan sebuah kehidupan bersama Allah yang berkesinambungan. Ketika kita bisa berjaga-jaga satu jam demi satu jam.. bersama Tuhan…maka kita tidak lagi menghalangi kasih dan penjagaan Tuhan mengalir atas kita.

Share this entry
9 Comments
  1. Vanda

    kalo diminta berjaga2 1 jam aja ndak bisa, gimana kita bisa berjaga2 sampe akhir hayat? hmm… kudu rajin baca alkitab nih, hiks

    Reply
  2. christ

    berjaga-jaga cenderung membuat manusia senantiasa merenung dan menimbang baik dan buruk keputusan yg diambil, dan mengarahkan kehidupan pada trek yg benar.

    Reply
  3. Refleksi yang sangat mendalam…..terima kasih renungannya ya….gbu
    btw, blog Anda sangat menarik…gbu

    Reply
  4. roylucky

    Jika sdh bisa berjaga 1 jam, apakah sdh selesai berjaganya..?

    Reply
  5. apakah satu jam yang dimaksud adalah satu jam ukuran sekrang? atau ada fakta lain?

    Reply
  6. Pingback:Sekelumit Kisah Untuk Paskah | Simplyvie

  7. Pingback:Cerita Untuk Paskah | Simplyvie

Leave a Reply

In God, whose word I praise— in God I trust and am not afraid. What can mere mortals do to me?
Tentang Saya
avivah yamani

avivah yamani

- a pilgrimage -
tukang cerita astronomi. tukang main game. yuk kenalan
dari balik kamera
Kategori
Ingin tau coretan terbaru? Daftar yuk!

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: